“Saya gagal."

“Keputusan saya tiada A.”

“Saya malu, saya tidak sebijak awak.”

“Saya malukan ibu dan ayah dengan keputusan saya ini.”

Kegagalan bukanlah hal yang memalukan. Apapun keputusan yang tercatat dalam kertas putih itu bukanlah penyudah hidup dan masa depan. Panjang lagi laluan yang perlu ditempuh, bangkit dan sapulah air matamu itu. Bina keyakinan, dan gapailah impian baru untuk mencipta masa hadapan yang terindah.

Harus diingat, usah menyerah kalah dengan ujian. Kegagalan itu memang biasa, namun yang tidak biasa itu adalah bangkit dari kegagalan. Tidak ramai yang mampu untuk bangkit, berusaha dan terus memiliki impian.

Dalam keadaan apa sekalipun, anda perlu positif, pandang ke hadapan, dan harus bangkit dari kegagalan. Meskipun ia nya terasa payah, dan terlalu banyak halangan yang terpaksa di harungi. Anda harus kuat dan atasinya satu-persatu.

Jadilah orang yang berjiwa besar, tanamkan azam, sabar, berusaha, doa, yakin dan tawakal kepada yang Esa, insyaAllah anda akan capai apa yang selama ini anda impikan.

Ingat! Gagal hari ini bukan penyudah sebuah kehidupan. Sebaliknya ia adalah cetusan kejayaan yang bakal diraih pada masa hadapan.

Hayati mutiara kata ini, ‘Kegagalan Menghancurkan Kesombongan, Kegagalan Membangkitkan Kecerdasan, dan Kegagalan Menuntun Kedewasaan.’

Sarina Mohd Som

Wartawan Kanan

GPSBestari