Tak dapat dibayangkan, perasaan yang terpaksa ditanggung oleh pelajar cemerlang SPM, Sekolah Sains Sultan Haji Ahmad Shah, Pekan Pahang, apabila kehilangan ibu tercinta, ketika sedang menduduki peperiksaan SPM.

Bagaikan hilang tempat bergantung, pelajar bernama Abdul Manaf Abdul Aziz, cekal menghadapi ujian kehilangan insan tersayang.

Namun, berkat kesabaran dan ketabahannya, pelajar yang bercita-cita ingin bergelar Doktor ini berjaya melakar kecemerlangan apabila memperoleh 10A di dalam SPM yang diumumkan baru-baru ini.

Guru 5 Jasa, Sekolah Sains Sultan Haji Ahmad Shah, Pekan, Cikgu Nor Zulfarizah Haji Zulkipli berkongsi kisah duka ini di facebooknya baru-baru ini.  

Perkongsian cikgu ini undang netizen sebak

“Ibunya telah meninggal dunia. Bapanya pula hanya kerja ambil upah buat kerja-kerja kampung seperti menebas. Namun, adik Abdul Manaf Abdul Aziz membuktikan kesempitan hidup bukanlah penghalang untuk berjaya dan cemerlang dalam pelajaran.”

Kekurangan bukan penghalang untuk melakar kecemerlangan

Kisah ini ditulis sebagai sumber inspirasi. Sudah berapa banyak airmata tumpah kerananya.

Dia anak yang hebat sering disebut-sebut oleh guru kerana dia seorang bijak dan tingkahlakunya yang sopan. Orangnya sangat merendah diri mungkin jiwa anak kampung masih tebal dalam dirinya.

2018 saya menjadi guru kelasnya- 5 Jasa. 22 orang anak-anak dari pelbagai latarbelakang diamanahkan untuk saya uruskan.

Dia bagi saya seorang yang introvert. Pemalu dan menyendiri. Sering lewat ke kelas saya selepas rehat kerana menunaikan solat dhuha dahulu. Bak kata pengetua- dia seorang yang reda, ikhlas dan menerima.

20 Ramadan 1439- sewaktu pengumuman namanya disebut, saya ke pejabat. Ada ibu saudaranya sedang mengisi borang untuk membawanya pulang. saya bertanya kenapa?

Abdul Manaf Abdul Aziz cekal, walaupun diuji kehilangan insan tersayang

Ibunya meninggal selepas sahur pagi tadi. Allahuakbar..

Saya mencarinya mengikut dia dari belakang sebagai tanda sokongan.  Airmatanya tumpah apabila ibu saudaranya mengatakan…

 "Abangchik, ibu dah tiada".

Tangannya dikepal. dia memejamkan mata. Saya juga tidak tahan melihatnya. Itulah harapannya.. Itulah ibunya.

Saya dan guru-guru menguruskan rakan-rakan sekelas untuk menziarah ke rumahnya. Apabila smpai adiknya yang kecil berusia 5 tahun mengejar jenazah ibunya yang diusung untuk diuruskan di rumah jiran. Rumahnya kecil sudah beberapa kali di tenggelami banjir.

Dia menjadi ketua membaca surah Yasin di hadapan jenazah ibunya.

Dia tidak menangis.

Yang menangis rakan-rakannya. Kuatnya dia menahan perasaan hiba. Waktu inilah adiknya yang kecil 5 tahun tadi, menangis-nangis di luar rumah. Memanggil-manggil nama ibunya.

Kami yang berada di dalam rumah pecah empangan airmata masing-masing. Ketika pulang, saya memikirkan dia lima beradik makan apa berbuka? Makan apa sahur? Menangis lagi ke adiknya?

Selepas ibunya pergi, saya lihat prestasinya tidak konsisten. Ketika temu mesra pelajar 2018 tiada lagi peneman dia. Dia duduk di belakang sahaja tanpa bapanya. Ayahnya tiada kenderaan hanya ada basikal.

Untungnya dia kerana rakan sekelas banyak membantu terutama dari segi material. Saya tahu ada yang selalu membelanjainya makan ketika di kantin dan sewaktu sekali sekala outing di bandar. Saya bangga dengan anak-anak 5 jasa saya ini.

Hari terakhir sebelum SPM, kami adakan kelas BM. Saya berpesan kepada 102 calon mintalah ibu dan bapa doakan anak semua. Doa yang paling berkat daripada kedua-dua ibu bapa. Selepas kelas, anak-anak ini datang bermaafan dengan saya, cikgu Azira dan cikgu Halimatu. Selepas Afiq Dzulmukhry membuat drama air mata memohon maaf. Minta dihalalkan ilmu.

Cikgu doakan saya

Datang dia berkata  “Cikgu, tolong doakan saya, saya tiada ibu untuk doakan saya ni. Saya pandang dia. Sayunya hati melihat anak ini. Aduhai anakanda. InsyaAllah cikgu doakan awak dapat 10A+.”

Pada pagi berkumpul untuk peperiksaan SPM kertas yang pertama iaitu bahasa Melayu kertas satu. Saya lihat dia menangis. Sungguh-sungguh menangis. Saya juga sebak melihat dia. Kami gurunya memberi kata semangat agar dia boleh menjawab dengan baik.

Pada hari ini, dia anakanda 5 jasaku telah membuktikan anak kampung serba kekurangan boleh berjaya dengan cemerlang. Doa kami para murabbi sentiasa untukmu. Semoga perjalanan kehidupan merubah nasib keluarga diprmudahkan.

Ketika diumumkan namanya di atas pentas, dia meminta untuk ayahnya naik ke atas namun ayahnya tiada di sisi mungkin berada di luar dewan. kami menitiskan air mata melihat Manaf. Sukarnya dia berhadapan dengan cabaran dan dugaan.

“Manaf, cikgu minta maaf. 9A+ 1A. A solid itu Bahasa Melayu. Maafkan cikgu.”

Cikgu sayang semua anakanda 5 jasa dan 5 budi 2018 dan semua 102 calon SPM Shah Pekan 2018.

Tahniah semua. Kenang cikgu dalam doa kalian.