Anak-anak juga mahukan hak dan keadilan buat mereka. Sama seperti kita yang telah dewasa. Pasti marah dan kecewa jika kita tak mendapat keadilan sebaik-baiknya. Admin nak kongsikan satu kisah yang ditulis oleh seorang guru. Memang menjentik hati kita. Kalau anak nakal, kita marah dan hukum. Tapi, kalau anak berkelakuan baik, selalukah kita beri pujian pada mereka? Ikuti luahan hati guru ini.

 

Kawan, 
Pernah tak kadang-kadang kau rasa kau bersalah dengan anak–anak? Ini kisahnya kawan...

Kelas tenang hari ini. Mungkin kerana awan mendung yang kelihatan sarat dengan warna hitam pekat itu sedang memecahkan gugusan air hujan yang sejak pagi menyiram lantai bumi. Angin sejuk serta wap-wap dingin menghembus masuk ke dalam kelas lalu membuatkan anak-anak murid ini seolah-olah melekat pada kerusi masing-masing.

Suara sunyi itu akhirnya tewas apabila kedengaran bunyi seretan keras di atas lantai kelas yang berlekuk di sana-sini. Sesekali ianya berbunyi nyaring menyakitkan telinga. Seorang murid bertubuh kecil mengepit buku latihan di tangan kirinya, sambil tangan kanannya gigih menarik kerusi kayu kelas itu menuju ke meja guru. Kaki kerusi yang bergesel dengan lantai kelas yang dibuat dari konkrit kasar itu mengeluarkan bunyi yang sangat tidak enak. Lebih buruk dari suara keldai yang disebat belakangnya supaya bergerak.

Semua mata tertumpu ke arahnya. Namun semuanya tetap membisu. Senyap dan sekadar memerhati. Diletakkan kerusi kayu yang diseret itu betul-betul dekat dengan mejaku. Dengan perlahan ia meletakkan buku latihannya di atas meja. Mengeluarkan pensel yang diletakkan di dalam poket bajunya yang sudah tidak berapa putih. Digenggamnya pensel itu dan ditekan perlahan pada buku latihan seolah-olah ia ingin menulis sesuatu. Matanya memerhatikanku. Dengan pandangan yang sangat teduh.

“Cikgu..!” sapanya.

“Semalam saya kena rotan dengan mak saya”, sambungnya membuatkan saya memusingkan badan lalu duduk betul-betul menghadapnya.

“Rotan kat mana?” soal saya ingin tahu.

“Kat sini,” sambil dia menunjukkan lengannya yang kecil itu. Ya..masih ada bekasnya. Kuat barangkali dirotan ibunya.

“Sakit ke?” soal saya simpati.

Dia mengangguk berkali-kali.

“Menangis?”tanya saya lagi.

Sekali lagi dia mengangguk.

“Kenapa mak rotan?” soal saya sambil menggosok-gosok lengannya yang masih berbekas.

“Mak saya marah sebab saya xxxxxxx di sekolah,” balasnya.

Ya. Memang minggu lepas saya menangkap beliau dan beberapa orang rakannya kerana melakukan kesalahan di sekolah.

“Macam mana mak saya tahu cikgu? Cikgu beritahu mak saya ke?soalnya ingin tahu.

“Ya Adam, cikgu terpaksa beritahu mak Adam.”

Dia menundukkan kepala. Melihat contengan yang dibuat dengan penselnya sejak dari tadi. Saya masih membelek-belek birat-birat tebal di lengannya.

“Cikgu.!”sapanya lagi.

“Hari ni saya baik cikgu. Nanti cikgu beritahu mak saya tak?”

Soalannya betul-betul membuatkan saya terdiam. Bungkam rasanya mendengar soalan ini. Jujurnya sepanjang menjadi guru memang tidak pernah walau sekalipun saya menelefon ibu bapa atau penjaga bercerita tentang kebaikan anak-anak mereka. Saya juga yakin ibu bapa akan berasa pelik jika seseorang guru berbuat demikian.

Hati saya pada seperti dihentak-hentak dengan keras. Anak ini seolah-olah merayu supaya diberikan keadilan untuknya. Wahai sang guru, semalam kamu mengadu kepada ibuku tentang kenakalan ku. Lalu aku terus di rotan teruk. Maka hari ini apabila aku berakhlak baik,maka sepatutnya juga diberitahu kepada ibuku agarku dipuji dan dikasihi semula ibuku.

Benar..bukan sahaja di sekolah, malah di rumah juga begitu. Berapa banyak kebaikan anak-anak berlaku begitu sahaja di hadapan mata. Kebaikan yang mereka lakukan seolah-olah tidak ada nilai pada pandangan mata kita. Tidak pernah kita zahirkan kegembiraan terhadap kebaikan yang mereka tunjukkan. Tetapi seandainya anak-anak berbuat kesalahan atau perangai yang jelik, cepat sahaja kita meninggikan suara, mengherdik dan memberikan amaran. Mungkin kerana itu kita sering melihat anak-anak membuat nakal kerana mereka tidak kita kenalkan dengan kebaikan. Marah dan herdik lebih banyak kita lontarkan kepada mereka berbanding puji dan syukur.

Aku tak mampu menjawab soalan anak ini. Aku hanya mampu terus menggosok lengannya sambil menelan rasa kesal dan sesal yang tak sudah. Aku tidak mampu menghilangkan kesan birat pada lengannya apatah lagi calar dalam hatinya yang mengharapkan aku menunaikan haknya.

Dari dalam bilik darjah aku memerhatikan air hujan yang masih belum jemu membersihkan kesan kelabu jerebu di udara. Rahmat tuhan buat kita. Dan rahmat itu tuhan turunkan dalam pelbagai bentuk dan cara. Hari ini, rahmat-Nya datang dari seorang anak kecil yang dengannya membuka mata kita yang dewasa ini untuk melihat lebih banyak kebaikan.

Asmadi Abdul Samad
Menumpang rahmat murid-murid

 

Sumber: Facebook Cikgu Asmadi Samad