Ramai yang menangis bila membaca kisah seorang murid yang hidup sendirian kala ayah kandung dan mak tirinya berpisah.

Dengan usianya yang masih mentah itu, murid yang dikenali sebagai Aanas (bukan nama sebenar) sudah melalui ujian yang cukup hebat daripada Allah SWT.

"Cikgu, mak tiri dan ayah saya dah bercerai"

"Saya tinggal seorang sahaja cikgu"

"Makan minum semua, saya sendiri yang buat"

"Baju sekolah ada satu. Pakai daripada Isnin sampai Jumaat"

"Kalau saya datang ke asrama dengan basikal, boleh tak cikgu"

Allah, besarnya ujian kamu dik.

Kuatnya kamu melalui pelbagai ujian Allah ini. Tiba-tiba hati penulis sebak.

Ikuti perkongsian Cikgu Izz Nur Izdihar Ramlan mengenai anak muridnya yang cukup cekal meneruskan kehidupan setelah perceraian ayah dan mak tirinya.

Ini kisahnya...

*****

Melihat dia melangkah masuk ke pagar asrama itu membuat aku berasa lega. Sekurang-kurangnya makan minumnya terjaga.

Minggu lepas, ketika waktu NILAM di perpustakaan sekolah, dia datang dan duduk di sebelahku.

“Cikgu, mak tiri dan ayah saya dah bercerai," katanya dengan wajah yang begitu ceria dan tersenyum.

"Awak happy?" tanyaku. Dia mengangguk laju, senyum.

“Oklah pergi buat NILAM dulu ya?" Aku mengeluarkan arahan.

“Ok cikgu,"....senyumnya sampai ke telinga!

Usai waktu NILAM, dia berjalan seiringku.

"Cikgu, saya dah boleh masuk asramalah, dulu mak tiri tak bagi, sekarang dia dah tak ada.  

"Ok. Nanti awak pergi minta borang asrama dengan Cik Mie (penyelia asrama) di pejabat dia ya," pintaku.

"Ok cikgu," dia jawab ringkas.

"Habis tu sekarang tinggal dengan siapa?" tanyaku

"Sorang-sorang," dia menjawab sambil senyum. Aku berhenti berjalan dan memandang mukanya.

"Siapa sediakan makanan? Siapa kejut pergi sekolah? Siapa jaga kalau sakit? Berjujuk-jujuk soalan dariku.

"Sendiri," jawabnya lagi.

Allahu

Mataku berkaca.

"Cikgu, saya masuk kelas dulu tau, nanti lambat cikgu marah."

Aku mengangguk perlahan.

*****

Anak ini namanya Aanas, 14 tahun.

Fizikalnya kecil, memudahkan si tangan celaka itu menderanya. Pergerakannya terbatas. Saat anak sebayanya bermain di waktu petang, dia terkurung di rumah melakukan pelbagai kerja rumah. Pernah “dibahan” gara-gara pulang lewat dari sekolah kerana aktiviti kokurikulum. Solat Jumaat juga dihalang pergi. Pernah dia dicekik separuh mati, dipukul, tampar, lempang itu sudah makanan hariannya.

Ternyata “Bawang Putih Bawang Merah” itu bukan sekadar dongengan kan.

Aku kenal Aanas sejak tahun lepas, sewaktu mengajarnya subjek Sejarah. Ibu kandung dan ayah kandung bercerai. Adik beradik satu ibu satu ayah ada empat, dua bersama ibu dan dua bersama ayah. Sejak ayahnya berkahwin dengan ibu tiri, hidup anak ini penuh dengan siksaan.

Jarang-jarang Aanas makan ketika waktu rehat. Dia tidak di beri belanja oleh ibu tirinya. Jika aku terserempak dengannya, aku akan hulur duit kepadanya. Itu pun beberapa kali ditolak olehnya, dia segan barangkali.

Tidak ramai yang tahu kisah anak ini di sekolah. Perwatakan yang ceria menyembunyikan derita hidupnya. Entah kenapa dia sering bercerita kepadaku tentang kisahnya walaupun aku tidak bertanya. Hampir setiap kali kelas Bahasa Melayu (tiga kali seminggu) ada sahaja cerita tentang hidupnya.

Anak ini sangat baik. Meski kurang dari segi akademik, dia tetap menghormati guru. Rajin membantu guru-guru walaupun guru yang tidak mengajarnya.

Ayahnya? Jarang-jarang pulang ke rumah lantaran kesibukan mencari nafkah buat dia enam beradik.

*****

“Cikgu, saya dah boleh masuk asrama Isnin depan, semalam Cik Mie bagitahu," Aanas membuka bicara sewaktu kelas KOMSAS.

“Peralatan asrama dah siap ke?" tanyaku.

“Kena bawak apa cikgu?" tanya dia dengan berkerut di dahi.

Aku mengambil sehelai kertas, dan menyenaraikan barang-barang keperluan asrama, lalu kuberi kepadanya.

“Erm, baju Melayu mesti tiga ke cikgu? Saya ada satu je.

Aku jawab pertanyaan dia, dengan pertanyaan aku,"baju raya tahun lepas takkan takde?"

“Dah lama takde baju raya cikgu," Aanas menjawab jujur. Aku tahan air mata.

“Takpelah, bawak je mana ada ya?" kataku.

“Baju sekolah pun tiga?" Aanas semakin gelisah.

“Kamu ada berapa pasang baju sekolah?

“Ni jelah satu. Pakai daripada Isnin sampai Jumaat," Aanas memegang kolar bajunya. Memang comot. Kotor.

“Duit biasiswa mana?" aku cuba bertegas.

“Mak tiri ambik," jawaban anak itu buat aku bernafas laju.

“Neraka punya mak tiri," bisik hati aku.

Aku bertanya lagi...

"Isnin nanti datang asrama dengan apa?

Lama dia termenung...

"Saya datang dengan basikal saya boleh tak cikgu?" Mukanya nampak sayu, seperti menahan tangis. Allahu...Empangan mata aku pecah!

“Ok semua, dah siap latihan cikgu bagi tadi?" sengaja aku bertanyakan kelas 2M5 tu tentang latihan yang baru beberapa minit aku beri. Aku berpaling ke arah papan putih. Malu kalau Aanas nampak air mata aku ni!

"Allahu, anak. Bagaimana mungkin kau berbasikal dengan beg, baju, baldi dan peralatan yang lain? Mana ayah kau. Mana saudara-saudara kau. Anak lain seumur kau masih dibelai dicium ibu ayah. Sedang kau sudah diuji dengan ujian yang tak padan dengan badan kau nak," aku berbisik di dalam hati. Benaran aku sedih!

*****

Wahai anak.

Tatkala aku mengeluh makanan tidak sedap, engkau masih berfikir mahu makan apa hari ini?

Tika aku mengeluh pendingin hawa di bilik itu rosak, engkau setiap hari berpanas berhujan mengayuh basikal usangmu ke sekolah.

Sering juga aku mengeluh tiada baju baru untuk dipakai sedang engkau saban hari menggasak baju yang sama.

Apa aku layak untuk mendidik kau nak? Sabar kau menggunung. Semangat kau tinggi melangit. Akhlak kau begitu indah.

Allahu. Kau hantar anak ini sebagai tarbiah buat aku. Ampuni aku yang jarang-jarang mengucap syukur atas nikmatmu ya Rabb.

Allahuakbar...

Allahuakbar...

Allahuakabar...

Anak...

Kita ini biar miskin harta

Jangan miskin akhlak

Biar kurang pandai

Jangan kurang ajar

Biar terlebih adab

Jangan terlebih biadab.

Semoga kau membesar menjadi seorang insan berguna. Dijauhkan daripada anasir jahat. Dipelihara Allah sepanjang masa.

Tuhan, jaga dia untukku. Aamiin.

Sumber: Cikgu Izz Nur Izdihar Ramlan

Artikel menarik

Adab-adab yang perlu dijaga ketika berpuasa. Guru dan pelajar mohon jadikan ini sebagai panduan

'Saya belum sezalim itu cikgu. Itu bukan cara saya mentadbir sekolah'