Guru itu, nipis hatinya. Segarang manapun dia.. dia juga manusia biasa yang berhati tisu. Hatinya mudah tersentuh dan terguris. Namun, tiada siapa pun yang mengerti, niatnya hanya ingin mendidik anak bangsa.

Perkongsian guru Sekolah Kebangsaan Sungai Dua, Gemencheh, Negeri Sembilan, Ustazah Supiyaton Mokti ini meruntun hati.

Niat asal hanya mahu meninjau keriuhan suara anak-anak yang ketawa gembira. Namun tak sangka pula… ini yang didengar...

Ikuti perkongsian Ustazah Supiyaton Mokti ini.

TABAHLAH WAHAI HATI....

Tertarik dengan bunyi riuh murid di belakang makmal komputer. Terdetik di hati tua ini, mesti anak-anak memungut buah pinang ditepi padang yang bertembok batu tinggi. Buah pinang jadi rebutan anak-anak selepas musim gugur & Mula mengering.

Saya melangkah ke belakang makmal dengan niat untuk menegur anak-anak, bahaya bermain di tebing bukit. Tika melangkah menghampiri sudut makmal nampak jelas anak-anak berebut memunggut buah pinang kering. Salah seorang terperasan kehadiran susuk ustazah tua ni.

MURID A: " Hoii...ustazah marah nantilah" katanya sambil beredar dengan cepat.

Yang lain-lain berlari beredar menjauhi kawasan larangan tu. Si B tak perasan kehadiran ustazah tua ni, seraya bersuara…

MURID B: " ALAHH CIKGU BUKAN BOLEH BUAT APA-APA PUN....ibu aku kata CIKGU TAK BOLEH ROTAN @ APA-APAKAN KITA."

Menoleh bila dia perasan kawan-kawan mula berlari jauh darinya. Riak wajahnya bersahaja meninggalkan pokok pinang.

Berderau darah

Berderau darah saya mendengar ungkapan tu. Luluh hati saya sebagai seorang guru dengar perkataan yang keluar dari mulut anak tahap 1.

Ya Allah....BALA apakah ini? Bisik hati tua ini. Seorang anak yang masih perlu didikan ...masih rebung...masih mentah boleh menuturkan perkataan serupa itu.

Dari tuturnya...sudah membayangkan kekebalannya dari tindakan guru walaupun dia melakukan kesalahan. Dari situ sudah nampak si anak SUDAH BIJAK AMBIL KESEMPATAN.

Allahuakbar....Kali ini hatiku menangis & hampir kecewa. Semalaman bersedih memikirkan anak kecil yang masih perlu dididik dibimbing & dibentuk, bisa mengulang perkataan yang "DITUTURKAN OLEH ORANG TUANYA".

Ya ALLAH...besarnya ujian para guru & pendidik di akhir zaman ini. Tapi bila tersedar dari kesedihan. Saya bertekad "AKU AKAN TERUS MENDIDIK ANAK-ANAK WALAUPUN ADA HALANGAN".

Wahai ibu dan ayah anak-anak didikku, dengan penuh takzim saya mohon, izinkan saya ustazah tua ni...mendidik anak-anakmu.

Untuk mengenal ALLAH, jadi insan yang soleh solehah yang bakal menjadi penyejuk mata , hati kalian di dunia & akhirat.

Anak-anak kalian adalah anakku jua. Apa yang terbaik untuk anakku itulah yang ku usahakan pada anak kalian. Ya Allah...jadikan aku & sahabat-sahabat guru tabah hati dan kental jiwa untuk mendidik anak- anak di SKSD ini.

Sumber: Facebook Ustazah Supiyaton Mokti

Artikel menarik:

Tip Skor A Matematik UPSR - Mak ayah wajib ambil tahu perkara ini

UPSR dah dekat - Ini kami kongsi 10 tip Skor A Sains UPSR