KULON PROGO - Sepasang ibu bapa warga emas rela berbasikal sejauh 11 kilometer setiap hari untuk menghantar anak tunggal mereka ke sekolah.

Hernowo 60, dan isterinya Kamilah, 61 dari Dusun Anjir, Kecamatan Kokap, bertekad memberikan yang terbaik bagi anak mereka, Wahyu Heri Setiyawan, 13 yang menghidap down sindrome.

Rutin seharian tiga beranak itu bermula seawal jam enam pagi, menempuh laluan gelap dan berbukit menuju ke sekolah Wahyu yang terletak di SLB N 1 Kulon Progo, Desa Gotakan, Kecamatan Panjatan.

Berbekal kudrat tuanya, Hernowo mengayuh hampir dua jam pergi dan balik, malah Hernowo dan Kamilah juga setia menunggu anaknya hingga tamat sesi persekolahan pada jam 12 tengah hari.

Sebaik pulang ke rumah dan menguruskan keperluan Wahyu, pasangan suami isteri ini keluar mencari rezeki dengan mencari daun pisang dan menjualnya di warung berhampiran.

Menurut Kamilah, kesempitan hidup tidak akan menjadi alasan buatnya dan suami untuk membiarkan Wahyu keciciran.