HAKIKATNYA belajar dan menuntut ilmu itu punya dua tujuan.

Yang pertama untuk meningkatkan pengetahuan dan kedua, pastinya untuk membekalkan diri dalam hidup bermasyarakat.

Selain membentuk karakter, belajar juga dapat meningkatkan kemahiran dan nilai tambah untuk bersaing dalam hidup.

Dengan kemahiran yang ada pada kita, pastinya kita dapat bertahan di saat-saat sulit dan getir yang penuh dengan ketidakpastian.  

Dan, waktu belajar yang paling baik adalah sekarang, tatkala usia masih muda. Apapun yang kita pelajari akan kekal bertahan sampai mati.

Jangan ditangguh dalam menuntut ilmu.

Tiada lagi yang perlu disesalkan andai disaat sudah tua, baru ada kesedaran menuntut ilmu sedangkan ketika itu, terlalu banyak yang akan mengganggu tumpuan dalam belajar, malah faktor usia juga akan menjadi penghalang utama yang pastinya mempengaruhi kemampuan akal fikirmu.

Belajar itu umpama bercucuk tanam.

Kita akan menuai apa yang kita tanam.

Gantunglah cita cita biar setinggi langit, bukan hanya sekadar setinggi kain jemuran, yang akan jatuh ke bumi bila-bila masa andai ditiup angin dengan kencang.

Belajarlah dengan guru, insan yang tinggi ilmunya.

Dan jangan biarkan ada sesuatu yang akan membataskan potensi dirimu.

Serlahkan seluruhnya.

Jadilah insan professional yang baik.

Lebih baik kita hanya mahir dalam sesuatu perkara secara menyeluruh daripada mengejar banyak hal tetapi hanya mengetahui sedikit-sedikit.

Satu perkara yang harus diingat wahai sahabat dan anak-anakku,

Ada orang yang bekerja keras tetapi selalu gagal, sementara ada juga yang hanya berusaha sedikit tapi hasilnya menakjubkan.

Nah, inilah yang dipanggil keberuntungan dalam hidup atau takdir ketentuan TUHAN.

Jadinya, jangan sesekali lupa akan TUHAN yang ESA.

Jangan pernah sesekali putus asa ketika mendapat kesulitan malah teruslah berusaha dan berdoa kerana janji ALLAH adalah benar.

Hidup ini memang terkadang kelihatan zalim pada yang berusaha tetapi tetap tidak Berjaya.

Inilah dugaan daripada-Nya.

Jangan sesekali lupa akan TUHAN di saat susah mahupun senang mu.

Dunia ini sentiasa ada keterbatasannya.

Namun, mejadi lumrah manusia, hasrat dan keinginan seringkali melampaui keterbatasan dan kemampuan diri sendiri.

Jangan biarkan diri kita menjadi hamba kepada keinginan yang boleh menghancurkan.

Batasilah keinginanmu.

Jangan kita menjadi hamba kepada diri kita sendiri yang menginginkan angan-angan dan gaya hidup berlebihan yang bisa mengundang kepada kecelakaan diri sendiri.

Bersederhanalah!

 

Mohamad Khamidon Sadi

Guru Nadi Negara, Guru Kanan mata pelajaran Teknik dan Vokasional

SMK Seksyen 16, Shah Alam

TIP MENARIK:

Dua tajuk penting subjek Sains untuk calon UPSR hafal, ingat - Contoh soalan disediakan (Siri 1)

10 topik Sains wajib ulang kaji menjelang UPSR - Ramalan Guru Pakar Sains, Cikgu Zazolnizam

Guru ini kongsi 10 panduan skor A subjek bahasa Melayu UPSR

Enam tip berkesan sebelum duduki peperiksaan