"AKU guru murid Tahun Satu. Menjadi guru Tahun Satu dah masuk 12 tahun pun. Maka banyak kisah yang aku lalui bersama budak-budak."

Antaranya bersama murid yang mempunyai masalah pembelajaran. Murid yang sangat perlahan dan 'slow' dalam belajar. Susah ingat sesuatu nombor dan perkataan. Tidak boleh mengikuti pelajaran seperti rakan mereka yang lain.

Maka pernah aku syorkan pada ibu bapa mereka supaya bawa murid ini jalani ujian doktor untuk pengesahan. Jika disahkan mereka ada masalah pembelajaran, aku minta ibu bapa pindahkan anak mereka ke kelas Pendidikan Khas.

Di sini bermula masalah. Ibu bapa pantang betul mendengar KELAS PENDIDIKAN KHAS. Respon mereka biasanya berbunyi,

"Cikgu. Anak saya normal. Bukan cacat. Bukan syndrome down!"

Keras memarahi kami para guru. Tidak mahu mengakui, kerana mereka malu. Malu anak mereka berada di kelas Pendidikan Khas. Kononnya hanya untuk murid cacat.

Ibu bapa.

Kau dengar sini aku nak cakap sikit. Kau buang persepsi lapok dan mitos itu. Kelas Pendidikan Khas bukan hanya untuk murid cacat. Ingat tu!

Ibu bapa.

Kau dengar sini. Jangan sesekali malu untuk bawa anak buat pemeriksaan doktor jika mereka amat 'slow' dalam pelajaran. JANGAN MALU.

Ibu bapa.

Kau dengar sini. Kelas Pendidikan Khas ini, diperuntukkan seorang guru untuk ajar tujuh orang. Satu nisbah tujuh tahu tak? Apa maknanya?

Maknanya anak kau diberi perhatian lebih. Sedangkan aliran perdana biasa guru terpaksa ajar sekelas hingga 40 orang. Mana mungkin guru mampu nak tumpu perhatian pada anak kau seorang.

Guru perlu mengajar secara kelas, bukan secara individu. Itu aliran perdana. Kalau kelas Pendidikan Khas, tumpuan individu dapat cikgu mereka bagi. Anak kau cepat faham dan pandai.

Bila mereka dah laju, guru Pendidikan Khas akan masukkan mereka ke kelas aliran perdana semua. Kan bagus tu.

Malah ada murid inklusif (murid asal dari kelas Pendidikan Khas dan diterap ke aliran perdana) mendapat keputusan cemerlang dalam SPM. Lebih cemerlang dari rakan mereka yang tidak pernah masuk kelas Pendidikan Khas. Padahal mereka asalnya murid bermasalah pembelajaran.

Dahulu pernah aku minta seorang ibu membawa anak untuk pemeriksaan doktor. Aku kesan anak dia ada masalah pembelajaran. Tapi si ibu menafikan. Dia berkeras hendak masukkan anaknya kat aliran perdana.

Berkali-kali dipujuk, tidak diendah. Makanya anaknya tertinggal. Jauh tertinggal dibelakang berbanding rakan yang lain. Masuk Darjah Tiga, abjad A,B,C pun masih tertukar lagi.

Akhirnya dia akur. Itu pun sangat terlewat bagi aku. Anak dia dimasukkan ke kelas Pendidikan Khas pada Tahun Empat. Sayang sungguh.

Ada murid masalah pembelajaran yang dimasukkan ke kelas Pendidikan Khas sejak Tahun Satu. Tahun Tiga guru Pendidikan Khas hantar dia ke aliran perdana. Murid itu dah laju, murid itu dah boleh mengikuti pembelajaran bersama rakan mereka yang lain. Alangkah bagusnya tindakan ibu bapa murid itu.

Hak murid itu tidak dinafi. Malah, anak dia mendapat tumpuan lebih. Dapat juga pelajari pelbagai kemahiran. Ada kurikulum khas yang digubal untuk murid bermasalah pembelajaran.

Janganlah risau. Yang penting, janganlah MALU anak belajar di kelas Pendidikan Khas.

Jika dapati anak kita sangat slow dalam belajar, cubalah kau 'google' ciri-ciri kanak-kanak masalah pembelajaran. Aku nak tulis kat sini pun panjang sangat. Kau cari la sendiri.

Kalau banyak ciri-ciri itu ada pada anak kita, bawalah jumpa doktor untuk dapatkan surat pengesahan. Seterusnya masukkan mereka ke kelas Pendidikan Khas dengan gembira.

Ya, bergembiralah kalian kerana anak kalian mendapat tumpuan istimewa dari guru yang terlatih. Seorang guru hanya untuk tujuh murid. Istimewa sungguh tu.

Ubah persepsi, pedulikan kata orang. Asalkan anak kita mendapat yang terbaik!

*Artikel ini ditulis oleh Cikgu Fadli, penulis buku bestseller, 'Cikgu Kelas Sebelah'.

#MFS

* Jangan kerana malu, anak kita buntu.

Artikel menarik:

'Sejak masuk sekolah ni, Nana sudah lancar membaca'- Cikgu Ashikin senyum, mula menyusun kata-kata

Pertandingan deko impian guru, tema Inggeris jadi pilihan SMK Gemilang

'Syafiqah, maafkan cikgu. Andai waktu boleh diputar... - Cikgu Koreayati luah kekesalan